oleh

BMKG: Sulbar Diguncang Gempa 31 Kali

BATOPAR.COM, MAKASSAR – Badan Metereologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) melalui pusat gempa bumi Regional IV Makassar merilis kejadian gempa bumi di Sulawesi Barat selama 14 – 15 Januari 2021, sekitar pukul 23.00 Wita sebanyak 31 kali.

“Gempa awal (foreshock) sebanyak delapan kali, gempa utama (mainshock) dengan magnitudo 6,2 SR dan gempa susulan (aftershock) mencapai 22 kali,” ungkap Sub Koordinator Pelayanan Jasa BMKG Makassar, Siswanto melalui pesan gawainya di Makassar, Sabtu (16/1/2021).

Gempa bumi pertama kali mengguncang Kabupaten Majene, Sulbar pada Kamis, 14 Januari pukul 13.35 Wita, dengan kekuatan 5,9 magnitudo.

Episenter gempa bumi terletak pada koordinat 2,99 LS dan 118,89 BT, atau tepatnya berlokasi di darat pada jarak 4 km arah Barat Laut Majene, Sulawesi Barat pada kedalaman 10 km.

Kejadian gempa yang 10 km agak dangkal dari permukaan laut itu mengakibatkan masyarakat di Kota Parepare, Pinrang bahkan Kota Makassar ikut merasakan getarannya.

Selanjutnya terjadi gempa tektonik yang lebih dahsyat pada pukul 2.28 Wita, 15 Januari 2021 dengan kekuatan 6,2 magnitudo mengguncang wilayah Kabupaten Majene, Mamuju dan Polewali Mandar. Masyarakat merasakan getaran hebat selama 5-7 detik.

Akibat gempa tersebut, BNPB merilis korban meninggal dunia mencapai lebih dari 30 orang akibat tertimbun reruntuhan bangunan. Gempa ini juga mengakibatkan longsor di sejumlah wilayah sehingga tidak sedikit akses jalan tertutup.

Terkait potensi gempa susulan, Siswanto menyebutkan, masih bisa terjadi karena energi gelombang yang dilepaskan kemungkinan masih akan muncul. “Bisa saja, karena energi gelombang primer yang dilepaskan kemungkinan masih ada,” ujarnya.

Terkait hal ini, Gubernur Sulawesi Selatan Nurdin Abdullah saat melakukan pemantauan di titik gempa itu sehari sebelumnya, menyampaikan agar warga Sulbar khususnya di daerah pesisir untuk segera mengungsi dan mengosongkan rumahnya.

“Info dari BMKG bahwa akan ada gempa susulan yang lebih besar dari sekarang, kemungkinan akan diikuti oleh tsunami. Oleh karena itu tentu kita berharap masyarakat yang berada di pesisir, lebih baik mengosongkan rumahnya,” urai Nurdin Abdullah.

Komentar

News Feed